Cerita Saat Adek Jadi Petugas Upacara & Seragam Baru

Tanggal 19 Februari 2018 lalu, kelas adek mendapat giliran menjadi petugas upacara hari senin di sekolah. Ini pertama kalinya kelas adek jadi petugas upacara. Sudah semester 2, kelas 1 sudah diijinkan jadi petugas upacara.

Tugas baru, seragam baru.
Iyaa, untuk yang jadi petugas upacara, harus memakai seragam putih-putih. Alhasil, adek belum punya, jadinya ada sedikit kisah hehehe.

Rencananya mau bikinin adek seragamnya, bikin sendiri, alhamdulillah semua bahan dan alat sudah ada, hanya waktunya yang belum ketemu.

Beginilah emak-emak yang kerja dari rumah, kadang lupa kapan hari libur/tanggal merah. Ternyata tanggal 16 Februari itu tanggal merah (imlek).

Semula yang rencananya mau jahit seragam putihnya adek, karena tahu jumatnya libur, jadinya anak-anak libur 3 hari, jumat, sabtu, minggu, plus ayahnya lagi lowong, jadilah kami berlibur ke kampung halaman di Malang.

Sudah lama pingin ke sana, tapi waktu dan kesempatannya belum ada. Juga anak-anak beberapa liburan sebelumnya tidak kemana-mana karena ayahnya belum bisa nemenin. Jadilah long weekend tersebut dimanfaatkan.

Lha terus gak jadi jahit seragamnya dong?

Jahitnya nanti kalau sudah balik ke rumah lagi lah, insyaallah bisa. Bismillah 😁✌.

~~~

Baru bisa berangkat ke Malang pas hari jumat pagi. Ternyata di tol Porong ada sedikit banjir yang lumayan bikin lama perjalanan karena arus lalin berjalan lambat agar aman dari genangan.

Begitu sampai di pintu keluar tol, ternyata disambut dengan kemacetan panjang, yang ternyata sudah terjadi sejak kemarinnya. Informasi itu kami dapat saat menikmati macet dengan mendengarkan radio. Wah…ternyata… Macet parah sampai ke Malangnya.

Perjalanan Cepu-Malang yang kalau lancar biasanya hanya 6 jam saja, ini jadi molor banget. Berangkat jam 7an pagi, baru sampai rumah Malang jam 16.30an. Perjalanan 9,5an jam! Sudah sore dan hujan 😁

Jadilah seharian itu habis untuk perjalanan. Begitu sampai di rumah Malang, gak kemana-mana dulu, istirahat hehehe.

Hari sabtunya baru kami bisa sedikit jalan-jalan. Dan memutuskan balik ke Cepu hari minggu pagi, khawatir masih macet, biar sampai Cepu tidak terlalu malam. Biar masih sempet jahit juga hehehe.

Libur 3 hari, 2 harinya habis buat perjalanan hehehe, jalan-jalan liburannya cuma sehari 😁😁😁

Sssttt…. Suami tidak tahu rencana saya tentang jahit ini. Kalau tahu, bisa gak jadi liburan, atau gak jadi jahit, malah diminta beli jadi aja. Makanya saya tidak cerita dulu hehehe.

~~~

Alhamdulillah perjalanan lancar, berangkat jam 8an, sampai di rumah Cepu jam 14.00an.

Sampai rumah beberes sedikit, trus baru cerita ke suami kalo saya mau jahit seragam putihnya adek buat dipakai besok.

Ditanya nutut gak waktunya? Saya jawab, insyaallah. Yang penting segera dikerjain aja.

Abis ashar langsunglah potongin bahan dan jahit. Alhamdulillah bisa kelar dan bisa tidur nyenyak malam harinya 😊. Aman πŸ‘ŒπŸ‘.

~~~

Besok paginya, jam 5 pagi, saat adek bersiap-siap mandi, adek bilang minta dibuatin jilbab putih baru. Soalnya jilbab putih yang ada, ada kotornya (kena bekas makanan yang perlu dibersihkan lebih ekstra saat mencucinya biar nodanya hilang). Jadi adek nggak mau pakai jilbab itu.

Akhirnya, ya udah, mumpung masih pagi, segera saja ikhtiar bikinin jilbabnya sekalian. Alhamdulillah ayahnya bantuin handle anak-anak, jadi bundanya bisa fokus nyelesain jahit jilbabnya.

Alhamdulillah, selesai juga jilbabnya. Langsung disetrika dan langsung dipakai adek, plus langsung berangkat ke sekolah πŸ˜…

What amazing moment! Alhamdulillah seru deh, dan Allah beri kemudahan dan kelancaran dalam menyelesaikannya.

Gak sempet motoin adek saat berangkat sekolah pakai seragam putih-putih barunya.

Eh alhamdulillah siangnya dikirimi ustadzahnya foto-foto saat pelaksanaan upacara tersebut. Dan alhamdulillah, adek nyaman dengan bajunya (meski tali belakang jilbabnya ternyata kurang keatas dikit saya masangnya hehe, abis dikira-kira aja waktu jahitnya, gak sempet ukur sana-sini dengan detail), trus bajunya adek paling kinclong putihnya 😍😍😍.

No filter foto lho ini, hanya gabungin 2 foto biar enak postingnya, langsung jadi 1.

Alhamdulillah, baju hasil kebut semalam dan sepagi hehehe bisa dipakai adek buat upacara bendera di sekolah πŸ˜€πŸ˜Š .

Gak heran baju seragamnya adek paling putih, karena bahan yang saya pakai bahan yang sama dengan baju tunik keluaran NuansaMuslim.com yang baru, yaitu katun Super Oxford, grade AAA, dengan warna super putih/bright white!

Bahan Super Oxford ini kalau sudah dicuci jadi lebih lemas dari sebelum dicuci (saat masih baru), dan bahannya dijamin tidak terawang.

Suka banget sama kain ini. Cocok banget dipakai muslimah yang ingin pakai baju putih yang maremin, nyaman juga gak terawang.

Penasaran sama koleksi baju tunik yang berbahan Super Oxford tadi? Ini penampakannya. Real picture.

Info detail tentang baju tunik ini, bisa langsung meluncur ke tkp di NuansaMuslim.com ya πŸ˜ŠβœŒπŸ’–

Ready juga di Tokopedia, Bukalapak dan Shopee.

#PetugasUpacara #PaduanSuara #UpacaraHariSenin #PetugasKelas1 #BajuPutihPutih #BaruPulangLiburanLangsungGeberBikinBaju #JahitBaju #HobiJahit #SukaJahit

4 respons untuk β€˜Cerita Saat Adek Jadi Petugas Upacara & Seragam Baru’

Add yours

    1. Masih belajaran mbak πŸ˜€ Alhamdulillah seneng liat anak bisa ikut upacara bareng temen2 sesuai jadwalnya. Dan liat anaknya jg enjoy itu sdh bahagia banget 😊

    1. Itu biar dapetnya banyak mbak, dapet menghemat uang belanja dgn membuat sendiri bajunya, plus bisa salurin hobi hehehe πŸ˜„
      Dulu sering liat ibu jahit baju buat anak2nya, skrg gantian sy jahitin baju buat anak2 😁

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: